28 Sep 2013

harapan

im a happy person

titik.

seorang murabbi menyuruhku membaca buku ini.


title nya saja sudah buat aku rasa hmm 0-0
tapi ku buka dan membacanya kulit ke kulit. buat aku menangis. betapa jauhnya aku. terlalu jauh.
wajarlah kita mempunya keinginan sendiri yang kita gariskan
tapi..
jika benar hidup kita untuk Allah dan islam..
dunia kita, hidup kita apa saja hatta urusan membeli kereta pun kita akan letakkan dakwah dan tarbiyah di tangga teratas.

jika benar cinta Allah. tiada pertikaian lain selain mahu benar-benar menyampaikan islam ke seluruh alam.
mahu melaju cepat dan harus pastikan diri tidak terhenti walau sesaat.

setiap kali memandu sendirian. waktu itulah waktu aku benar-benar bermuhasabah.
benar-benar merenung diri.
jika dulu di indonesia bermusafir untuk ke daurah atau usrahlah waktu bermuhasabah dan waktu untuk belajar bertawakal semata kerana Allah.

kita tak tahu kita di mana bila kita bersendiri. di mana kita letakkan Allah di hati kita.
bersyukur aku di letakkan di bandung dan sekarang di sini. begitulah cara Allah mengajar kita sebenarnya.

tak ada masa nak fikir selain hal umat. termasuklah hal diri sendiri.

sepatutnya

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...