18 Sep 2014

Jauh

Balik kerja dengar kucing mengiau dari arah rumah ada anjing.

"Dengar tak tu?" Tanya ku pada S.

"Macam bunyi sama tak?"

"Dengar. Tapi semua kucing macam bunyi sama kan"

Ku panggil namanya sebelum menutup pintu. Ia menyahut sekali.  Mungkin aku yang perasan sendiri.

******
Lagi cuba untuk jauh. Lagi hati makin sakit.
Isk kenapa

10 Sep 2014

Rawan hati

Kalau tak jumpa lagi kat sini. Kita jumpa di syurga nanti...

yang benar-benar beriman



dan diwahyukan kepadanya (Nuh), "ketahuilah, tidak akan beriman di antara kaummu, kecuali orang yang benar-benar beriman sahaja, kerana itu jangan lah engkau bersedih hati tentang apa yang mereka perbuat.
[Hud: 36]

pagi ini boleh goreng mee untuk bawa bekal.

6 Sep 2014

selamat tinggal

aaacho!

nasib baik petang tak ada patient. aacho! "virus, jarak kena tiga kaki ni doktor." kata abang mos. "takpe docktor, besok ambil cuti ya." kata Step berseloroh. sebab memang besok sabtu cuti pun. cis. tangan dah gatal tumbuh eczyma. mata dah mula berat.

minta collegue tolong sign prescription. allergy la ni.

balik kerja, muka dah start gatal. bersin bersin bersin

telan loratadine.

letak kepala atas bantal. teringat. semakin bersin. maknanya dia ada dekat.

sunyi pula. sapu air mata sikit. sambil peluk alquran.

tertidur atas karpet di ruang tamu. biasanya S akan kejut suruh tidur dalam bilik. weekend ini S tak ada, terbang ke semenanjung. sentimental betul. cepat tersentuh orang selimutkan atau kejutkan tidur. terjaga jam 1 pagi tidur dalam bilik. macam sunyi pula.

keluar dari bilik bawa comforter tidur atas lantai ruang tamu balik.

haih..

cek telefon.

macam sedih je kena marah.

"jangan sedih dengan apa yang kita hilang.

and tak boleh proud dengan apa yang kita ada

sebab at the first place semua benda is never ours kan. refer al hadid 23"

"Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang diberikan kepadamu. dan Allah tidak menyukai orang yang sombong dan membanggakan diri"

paksa diri tidur balik. tidur balik..

sebab jangan gembira sangat dengan apa yang kita ada. jangan sedih sangat dengan apa yang kita hilang. semua ini bukan milik kita. kita pinjam je. termasuklah kegembiraan dan kebahagiaan. semua itu kita pinjam je. nangis sikit-sikit je tak pe.

:'(

let go and move on!

kemas semua dan hantar laundry semua benda yang terkait. besok.



im sorry


hujan




“Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu”

QS. Ath Talaq:3

hari ini aku belajar sesuatu yang sangat penting dalam hidup.
erti gamble dalam hidup
atau dengan kata lainnya

tawakal

hujan turun dengan lebatnya
kain di jemuran masih belum kering

walaupun dua page ramalan cuaca katanya panas hari ini

allahumma soyyiban nafia'

ia akan menjadi rahmat sekiranya kita menganggap ianya satu rahmat

ia akan di anggap sebagai satu bencana jika kita menganggap ianya bencana

yang penting kita harus percaya bukan.

"wahai hujan, kau turun untuk mengajarkan aku sesuatu kan?"

tentang kuasa Allah dan tentang tawakal.

dan hari ini juga aku belajar erti menghargai.
bagaimana untuk menghargai.
dengan mempercayai.

mari menari dalam hujan
biarpun basah

end

perit juga perasaan kehilangan
maafkan aku jika tidak sempurna.

yang benar,
tanah

:[


If you want to understand the concept of how tawakkul (trust in Allah) will ease the pain of your hardships, imagine a scenario in which a stranger picks you up and starts driving. What will you feel? Not understanding what's happening, you will feel extreme anxiety. But what happens if you find out with all certainty that the stranger was sent by your mother? What happens to your fear and anxiety? It suddenly disappears. And the more trust you have in your mother, the less anxiety you will feel. Why? Because even if you don't know why you are being taken along a certain path, you know with full certainty that your mother always has your back. You have *full trust* that your mother only wants good for you and would never send something to harm you. So it is this trust that gives your heart peace--even when you don't understand the path your being taken on.
yasmin mogahed

4 Sep 2014

comel

ku intai dari jendela.
hari sudah senja.
kelibatnya masih tiada
apatah lagi bayangnya

pulang lah
seperti biasa

pulang lah

comel

:'(

3 Sep 2014

oncall

masa oncall ini berdebar sangat bila dapat call. malam semalam jam 1 pagi staf call.

"doktor ada nombor doktor S tak saya ada emergency"

"ha ada emergency?" (terkulat-kulat ingat ada patient accident kena pergi hospital)

"doktor saya ada emergency, ada nombor doktor S?" diulangnya tapi memberi kelegaan. tapi tak patut lega sebab dia macam dalam kesusahan.

"ada. kejap." sent

padahal S tengah tidur di sebelah. patut pass je lah phone.

teringat last oncall. seorang makcik abcess di pipi kanan bawah mata hingga cheekbone. edentulous. tapi ada abcess. tak tahu dari mana punca infectionnya. tapi medical refer kepada dental. check. aspirate ada nanah.

terus ambil consent buat drainage. teringat masa di miri department oral surgery pernah buat. dan memang nanah penuh. memang sakit walaupun dan inject LA. memang sakit. nampak raut wajah anaknya tak senang dengan procedure itu. menyakitkan dan menyiksakan.

terpaksa juga buat hati stone.

yang penting dapat keluarkan semua nanah. siap jahit drain. dan letak dressing. petang itu nak review. anaknya masih lagi dengan wajah tidak senangnya.

makcik berusia 84 tahun itu berkata

"datang lawat ke. tinggal kat mana. dah nak balik?"

"ya makcik saya nak balik dah ni. makcik okay ke. sakit lagi?"

sebenarnya mak cik ini lupa siapa yang mengerjakannya pagi tadi. dan kurang pendengaran. dia ingat aku pelawat. aku layankan saja.

"tadi doktor tadi cucuk sakit. dia putung sini. sakit. bla bla bla" membebel panjang.

haha ini kelakar. makcik tengah mengumpat saya ye. takpe saya maafkan, (dalam hati)

beberapa hari kemudian dah boleh discharge sebab dah surut bengkak. tapi makcik tu tak datang review untuk checkup

beberapa minggu baru datang. rumahnya terbakar. dia cerita kan dan membebel panjang dan meminta maaf kenapa tak dapat checkup. dalam hati rasa kesian patient ini. patutnya risau pasal rumah. tapi dia risau tak datang checkup.

pipi dah pulih sepenuhnya. nampak sihat.

dah tak complain pasal doktor yang cucuk dah. tak boleh lah tengok orang tua macam ini. tapi bila cerita pada akhwat tentang makcik ini dia teringat tentang kisah ini (klik).

jauh lagi.

tapi hati puas. harap ALlah permudahkan dan murahkan rezeki makcik itu.


oh tedah

"doktor, nasib baik anak lelaki saya kecil lagi. kalau tak sudah lama saya jadikan doktor menantu."

ini kelakar.

padahalnya.. dengan aib-aib yang bertimbun yang telah Dia simpan kemas dalam peti. tak tertampak oleh manusia.

Rabbigfirli warhamni wajburni warfa’ni waafini wa’fu’anni

Rabbighfirli - ampuni aku
warhamni - sayangi aku
wajburni - cukupi kekuranganku
warfa'ni - tinggikan derajadku
warzuqni - beri aku rizki
wahdini - tunjuki aku
wa'afini - sehatkan aku
wa'fu'anni - maafkan aku

lega sedikit.

tadi beri ceramah untuk ibu-ibu mengandung. terasa sangat intipati dan cara pengisian macam dah pernah ada anak satu. huhu anak kucing.

dan satu penyampaian itu akan akan lancar dan berkesan apabila kita merasainya untuk di kongsi.

agak lah.

bagaimana kita mahu berkongsi dan mengajak kepada cinta. jika kita tidak merasai cinta.

oh tedah.

kebaikan

tak mudah untuk percaya, ketika dengan kebaikanlah cara terbaik untuk membalas perlakuan buruk
tapi harini aku percaya bahawa senyuman lah dapat memadamkan kemarahan
dan hari ini aku belajar apa makna sebenar menjadi seorang muslim yang baik dari seorang sosok peribadi mulia


1 Sep 2014

:(

walaupun kita tidak merelakan atas sesuatu itu
jika ia dapat menggembirakan permata hati
relakan saja

TT_______TT


'rahsianya, just know that we cant please and satisfy anyone and stop trying hard to control everything'

TT_____TT

thanks.

menoleh

harini ini cuti. tapi standby. oncall.

tak cuti sangat. belek-belek tadabur alquran. belek-belek muntalaq

belek-belek blog lama.

nostalgia. tak sangka pernah tulis panjang lebar sebegitu. :') huhu.

sign in yahoo messenger. ada dua je contact yang online. :'} tak tahu kenapa tiba-tiba nak bersentimental.

sebab terasa macam dah tak kenal diri sendiri. kemana nak pergi. apa yang nak dibuat. apa pendirian. rasa macam dah goyah dan rapuh saja.

siapa tahu bila kita menoleh sedikit ke belakang untuk mengingati kembali siapa diri kita sebelum ini. cuma sebentar

siapa tahu dapat mengembalikan apa yang kita cari


27 Aug 2014

tengah terfikir.
kalau mati sekarang, ada kesan ke pada dunia

harapnya walau tiada siapa kisah

Ada Yang Kisah

gugup

24 Aug 2014

Masa luang

Bila takda binaan nak difikirkan
Kita akan sibuk dengan hal - hal lain
Yang tak penting
Sibuk dengan binaan orang lain
Sibuk nak soal jawab orang lain
Atas isu isu
Bukan soal pokok

Banyak sangat fikir
Senanglah nak kata
Banyak sangat fikir

Macam mana taknak bagi fikir

Bila semua ini
Luar kawal

Untunglah orang yang sibuk
Tak sempat nak fikir

Mungkin orang ini perlu bantuan
Tapi siapa nak bantu?
Untunglah orang yang tak sempat nak fikir
Untung sangat

22 Aug 2014

merepek

bila ada sebarang kemusykilan

bertabayyun lah
jangan bersangka dan membuat keputusan sendiri

sakit juga bila dapat tahu sesuatu dari orang lain

dah lah tak tahu hujung pangkal

ada seorang akhwat yang aku kagumi.
baru saja kenal
tapi semangatnya...
sangat!

teringat pertama kali jumpa masa itu dia pakai jersey. ada namanya di belakang jersey itu

rugged

tapi bila berbicara.
tak ada lembutnya

cuma.
sangat basah pengisiannya
sangat membersihkan rohani
sentiasa bermuhasabah

kami jadi rapat. tapi tak tahu bagi dirinya
bagi aku, rapatlah juga.

satu hari aku mengajaknya keluar mentajmik
dia on je

dan bukan nak kata apa. kami memang bebetul berkenalan seorang madu'
madu' yang seorang. kami tak sangka seorang AT.

tapi apa nak kata akhwat ini sebenarnya ada something.

pastu masa sesi taaruf di waktu subuh. dia jujur mengatakan yang sebenarnya usia tarbiyahnya 2 tahun.
aku rasa macam. biar betul.
jika Allah nak beri..
sahabat-sahabt pun tak lama tapi hamasah fuih
satu je.. ikhlas
dari yang dah 5 tahun
tapi macam bermain-main. layu

stay up baca buku fikrah. rajin menyantuni akhwat
sensitif perasaan orang lain
akan menolong sampai dia dah tak dapat tolong lagi
memang ciri-ciri yang tak tahu nak cakap camana
berkorban apa saja.

cuma sekarang dah tak rapat macam dulu.
aku faham kenapa.
anak usrah yang sangat dia percaya.
meninggalkannya tanpa kata putus
aku pula macam membuatkannya rasa bersalah.
bukan nak meredakan keadaan. maafkan aku

bila teringat anak usrah itu dia menangis.
sayang

tapi tak pasti kenapa aku tak rasa sangat
sebab dulu aku pernah hadapi benda yang sama.
bukan seorang tapinya.
empat

tapi ada ustaz semua anak-anak usrahnya pula.
so yeah ini lah ujiannya.

masa itu aku belajar. hidup harus diteruskan
berlapang dada. dan jangan terlalu ada attachment di awalnya

tak kisah kalau mereka masih terus berlari bergerak
menyebarkan agama Allah ini
yang sakitnya bila
tinggal tanpa apa-apa konfrantasi

bila orang lain yang datang menceritakan benda lain
semua orang salahkan kita
dah lah tak tahu hujung pangkal

balik pada ikhlas...

takpa..Allah ada

Allah ada.

walaupun rasa teraniaya sikit.

defend diri sendiri pun tak ada gunanya
siapa nak percaya?

isu takkan jadi isu kalau kita tak rasa apa-apa. nampak sangat ada terasa sikit haha
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...