23 Jul 2014

lapang



Lapang dada itu bentuknya sempurna bundar. Bukan lonjong, apalagi gompal. Sekali dia penyok, masih ngedumel, masih nyinyir, tidak terima, itu bukan lapang dada.


Ihklas itu bentuknya sempurna jernih. Bukan kelabu, kusam, apalagi berwarna-warni. Sekali dia berkabut, masih kesal, masih kecewa, tidak terima, itu bukan ihklas.


Kabar baiknya, hanya kita sendiri yang tahu apakah kita lapang dada dan ihklas. Kalimat bisa tipu2, ekspresi wajah bisa direkayasa, tulisan bisa palsu, tapi kedamaian hati, hanya kita yang tahu. Damai dan tenteram hanyalah milik orang2 yang lapang dada dan ihklas.


*Tere Liye

Senja



Kini... Ramadhanku di Penghujung Senja

Selasa, 22 Juli 2014 ,

Penulis: Al-Ustadz Aan Chandra Thalib hafidzahullah

Sahabat....

Tak lama lagi kita akan berpisah dengan Ramadhan..

Laksana bahtera, kini ia perlahan mulai mengangkat jangkarnya dan bersiap untuk berlayar..

11 bulan lamanya dia akan berlayar...

Untuk kemudian berlabuh di hati-hati orang-orang yang beriman..

Ibarat sang surya, perlahan ia mulai tenggelam bersama megah merah di ujung ufuk..

Yang jelas ia masih di sini...

Dia belum berlayar ataupun tenggelam..

Untukmu yang selama ini telah mengisi hari-harinya dengan beragam kebaikan, maka sempurnakan amalmu di sisa waktu yang ada.

Namun bila sebaliknya,

maka perbaikilah amalanmu sebelum ia pergi berlalu...

Ingat...

amalan itu dinilai pada akhirnya.

Di dalam kitab Jâmi'u Al ulum wal hikam Ibnu Rajab menukilkan sebuah kisah yang diriwayatkan oleh Abu Nuaim -rahimahullah- . Beliau mengisahkan:

Suatu kali Fudhail bin Iyadh pernah bertemu dengan seseorang.

Beliau lantas bertanya padanya: "Berapa umur anda?".

"Enam puluh tahun", jawab laki-laki itu.

"Kalau begitu sejak enam puluh tahun yang lalu anda sudah berjalan menuju Allah, dan perjalananmu hampir saja tiba."

"Innâ lillâhi wa innâ ilaihi râji'ûn", ujar lelaki itu.

"Apakah anda tahu maknanya?" Tanya Fudhail.

Lelaki itu menjawab: "Ya, saya tahu. Saya adalah hamba Allah dan hanya kepada-Nya saya akan kembali."

Fudhail lalu menasehatinya:

ﻳﺎ ﺃﺧﻲ، ﻣﻦ ﻋﺮﻑ ﺃﻧﻪ ﻟﻠﻪ ﻋﺒﺪ، ﻭأنه ﺇﻟﻴﻪ ﺭﺍﺟﻊ، ﻓﻠﻴﻌﻠﻢ ﺃﻧﻪ ﻣﻮﻗﻮﻑ ﺑﻴﻦ ﻳﺪﻳﻪ، ﻓﻠﻴﻌﻠﻢ ﺍﻧﻪ ﻣﺴﺌﻮﻝ، وﻣﻦ ﻋﻠﻢ ﺃﻧﻪ مسئول ﻓﻠﻴﻌﺪ ﻟﻠﺴﺆﺍﻝ ﺟﻮﺍﺑﺎ"

"Wahai saudaraku...

Barangsiapa yang menyadari bahwa dirinya adalah hamba Allah dan hanya kepada-Nya ia kembali, hendaknya dia juga menyadari bahwa dia akan berdiri di hadapan-Nya dan akan ditanya (oleh-Nya). Dan barangsiapa yang menyadari bahwa dirinya akan ditanya maka hendaknya ia mempersiapkan jawaban untuk pertanyaan tersebut."

Laki-laki itu pun menangis lantas bertanya kepada Fudhail:

"Lalu apa yang harus aku perbuat?"

"Mudah", jawab Fudhail.

"Apa? Semoga Allah merahmatimu." Tanya laki-laki itu lagi.

Fudhail menasehatinya lagi:

ﺗُﺤﺴﻦ ﻓﻴﻤﺎ بقي، ﻳﻐﻔﺮ ﺍﻟﻠﻪ ﻟﻚ ﻣﺎﻗﺪ ﻣﻀﻰ ﻭﻣﺎ بقي، ﻓﺈﻧﻚ ﺇﻥ ﺃﺳﺄﺕ ﻓﻴﻤﺎ بقي ﺃُﺧﺬﺕ ﺑﻤﺎ ﻣﻀﻰ ﻭﻣﺎ بقي

"Berbuat baiklah di sisa umurmu, niscaya Allah akan mengampuni apa yang telah lalu dan yang masih tersisa dari umurmu. Namun bila engkau berbuat keburukan pada apa yang masih tersisa niscaya engkau akan dihukum atas apa-apa yang telah lalu dan yang masih tersisa darimu."

Sekali lagi....

Senja belum berlalu...

Jangkar bahtera juga belum lagi terangkat...

Apa yang kau tunggu...

Bergegaslah...

Lepaskanlah kepergian tamu yang mulia ini dengan amalan terbaik..

Agar imanmu bersemi sepanjang tahun...

Hingga ia kembali dan melabuhkan hikmahnya pada hatimu di tahun yang akan datang...

Sungguh kerugian yang besar bila Ramadhan berlalu dan kita tidak termasuk hamba yang diampuni.

Rasulullaah Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

رغم أنف رجل ذكرت عنده فلم يصلّ عليّ , ورغم أنف رجل دخل عليه رمضان ثـمّ انسلخ قبل أن يغفرله , ورغم أنف رجل أدرك عنده أبواه الكبر فلم يدخل الجنّة

“Celakalah seseorang yang bila namaku disebut disisinya namun ia tidak membaca shalawat untukku,

Celakalah seseorang yang menemui bulan Ramadhan kemudian meninggalkannya namun ia belum diampuni.

Dan celakalah seseorang yang mendapati kedua orangtuanya telah menginjak usia lanjut lalu tidak menyebabkannya masuk surga.”

(HR. at-Tirmidzi & Ahmad)

Bangkitlah saudaraku.... Hari sudah senja....

Gorontalo, 23 Ramadhan 1435H / 21 Juli 2014

21 Jul 2014

.

betul juga

pompang pompang tentang fikrah haraki dakwah. tapi benda basic pun belum settle

hadith

tafsir

tazkiyatunnafs

tsaqafah

....

.

.

macam manalah nak buat kerja dengan ruhi

19 Jul 2014

buku

hidup kita ibarat sebuah buku cerita. kita yang bertanggungjawab menulisnya. setiap orang ada cerita masing-masing. ada yang berwarna ada yang bercorak ada yang contengan ada yang hanya coretan. dan setiap buku berakhir dengan muka surat yang berbeza-beza. ada yang nipis ada yang tebal.

rugilah sekiranya tulisan kita hanya tulisan sia-sia untuk dipersembahkan di hari akhir kita.

dan kita sedang merancang kematian kita, kita akan mati dengan apa yang kita hidup.

bagaimana jika mati dalam keadaan kita terikat dengan dunia.

15 Jul 2014

ram

test test

ingatkan blog ni dah tak function.

semalam balik dari kerja. sebelah kiri jalan ada sebuah rumah kampung. terlintas sepohon bunga matahari. pastu terus tertarik nak tengok rupanya depan rumah itu ada baaaanyak lagi bunga matahari.

cantik *_*

pandang depan balik, ada signboard "ada katam". nampak kereta berenti.
pastu dah terlepas sambil fikir. kalau masakkan untuk housemate okay jugak. baru je assistant ajar satu resepi baru. boleh la try. buat pusingan U untuk ke tempat sign board tadi.

dan bila tengok dia jual dalam tempat macam jaring dari buluh. pastu banyakkkk ketam bergerak-gerak dan besar! tetiba rasa geli pula. tapi beli juga.

ramadhan tahun ini rasa best sangat. kali ini macam special sikit.

sharing subuh itu
bulan ramadhan ialah bulan tarbiyah. tarbiyah hati kita. dan Allah mentarbiyah semua orang serentak. tak kira orang itu level apa pun.

dan gaza syria mesir dan semua negara umat islam yang tertindas setiap hari
pada bulan ramadhan tak dapat imagine apa yang ada dalam diri mereka dan pengakhiran mereka. sehinggakan mereka berada di tempat dan keadaan begitu

hmm kejap je lagi nak sampai lailatulqadr

kalau nak beli ketam boleh buat uturn kalau terlepas. kalau terlepas peluang ramadhan tahun ini dan takda tahun depan lagi..?





tak sangka blog ini function lagi

test test

2 Jul 2014

sayu



pagi ini hujan lebat.

tenang

banyak nya masa student.
boleh tulis blog setiap hari.
update setiap hari
baca setiap hari

tapi ini bukan student

alhamdulillah. ramadhan tahun ini walaupun tidak bersama keluarga. ramadhan pertama bersama akhwat. bersahur bersama. berbuka tidak bersama. bermusafir bersama. menuntut ilmu bersama. buat pertma kali di sini masak untuk akhwat. huhu

alhamdulillah

baru sedar sesuatu yang kurang. bila dah terbiasa berjauhan. kurang sensitif dengan perasaan dan kondisi orang lain. yang kita tahu, apa kita mahu. dan susah payah kita sahaja.

semoga bulan tarbiyah ini dapat baiki sikit hati yang mungkin tak berpeluang untuk melatih itsar selama ini untuk lebih itsar.

pagi itu sambil siapkan sahur, dengar bacaan qunut solat witir masjidilharam sayu. jamaah menangis. hati jadi tersentuh sangat. dan rindu.

beruntunglah. tinggal di RI. orang-sekeliling faham.  ada taaruf tafahum dan takaful

5 Jun 2014

kita



"seorang syeikh pernah pesan dalam daurah kami.. ramai yang bersama kita (secara fizikalnya), tetapi bukan kita..

dan ramai juga tidak bersama kita (secara fizikalnya), tetapi mereka ada KITA. melakukan amal bersama kita. berjalan di atas jalan dakwah dengan kita. bekerja mengikut cara kerja kita. walaupun mereka tersebar seluruh dunia.

inilah yang kita mahu. mulakanlah, teruskanlah dan bersamalah..sama-sama kita menjadi munasiqun insyaALLAH.."

1 Jun 2014

hai

salam and hi.

sekarang di korea. flight delay dua jam. lama tak tengok timeline dan update

dan...

gulp

apa dah jadi dengan malaysia dan seluruh dunia ni

apasal semua berita bebetul menstresskan jiwa raga.. argh tanak balik.

tapi bila baca update akhwat sedang kerja keras buat kerja dakwah

inspired. nak balik dan join.

selalu rasa bila tak buat apape. benda jahat (kejahiliahan) tu still akan membarah.

teringat patient cancer. cancer lelangit. benda tu memula tak nampak. lepas itu pesakit itu menolak rawatan. dan dua bulan kemudian. ia merebak sampai ke pipi. dari sudut lubang hidung dan pipi mendedahkan gigi dan gusi. berlubang.

waktu itu takda siapa yang  nak cuci barah itu. ia bernanah. officer ramai takde. yang ada. me. assistant bertukar sebab tak tahan bau dan keadaannya.

dan kena cuci pakai *isi tempat kosong* patient mengerang kesakitan. sebab sakit. tapi kita nak buat camana. memang kena cuci juga. bear with it. kena juga buat yang terbaik. tapi waktu itu dah terlambat sebab cancer cell dah merebak sampai skull base. yang kita boleh tolong untuk maintain bersihkan dan tukar dressing.

dan satu lagi patient cancer di mandible. surgery successful tapi refuse chemotherapy dan radiotherapy.

dan sekarang ia merebak makin membesar dan dah masuk brain. dah tak boleh buat apa juga. kita cuci sekali seminggu pun ia sangat cepat progress.

cancer bukan boleh buat main. ia cepat. terlalu cepat. jika kita biar. kita tak tahu sampai mana ia akan bekerja. sebab dia takkan pernah berhenti.

memula kita bersetuju dengan surgery tapi takkan cukup kalau tak melalui chemoterapy dan radiotherapy. kita ingat macam okay okay je la dah surgery. tapi

kena betul betul buang.

walaupun dalam hati rasa macam okay dah kut ni

tapi sebenarnya tak!

sebab itu bila kita simpan rasa bersalah pada Allah. atau simpan dan maafkan dosa yang kita rasa kecil. ia sebenarnya lebih bahaya!

pastu kadang-kadang kita dah tak dapat nak fokus sangat dengan apa yang kita buat. susah nak hafal alquran. lambat nak habiskan odoj (one day one juz) dan tadabur. rasa macam keberkatan waktu untuk settle kan mutabaah amal sehari-hari sangat slow. senang kecik hati dan bersangka dengan akhwat sendiri. pastu rasa macam hui dah banyak dah apa yang dibuaat ni. macam dah banyak berjasa dah. dan lagi suka buat kerja yang orang nampak daripada kerja yang diam-diam. hui hmm.. ada sesuatu yang tak kena dengan diri kita ni

dan..

walaupun dalam hati rasa macam baaaanyak sangat benda nak cakap dan explain. tapi tak semua benda kita kena explain. sedih juga dan nak nangis pun ada kadang-kadang.

memang sakit kan nak cuci bersih.

makanya,

jangan berhenti mencuci. jaga mata jaga anggota sebab semua itu akan turun ke hati.


im sorry...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...