15 Jan 2015

Sen

Ia agak sedih bila sepenuh hati sudah diserahkan cuma tak pandai sertakan dengan spark dan bungaan ia jadi seperti belum cukup sempurna

Agak sedih bila kita tiada apa untuk diberikan lagi.

Yang tinggal hanya kosong.

Harga yang tinggal mungkin hanya sen.

14 Jan 2015

13 Jan 2015

2015

2015

pantas masa berlalu. sudah hampir pertengahan januari. resolusi yang sama setiap tahun

dan

menjadi seperti auf bin haris. seorang sahabat badar.

beliau bertanya kepada rasulullah..

"wahai rasulullah, apakah yang boleh membuatkan Allah tersenyum dan ketawa terhadap hambanya?"

"seseorang yang bergelut dengan musuhnya secara terdedah"

lalu ia mencapamkan baju besi dan mencapai pedang dan terus menghadapi musuh sehingga syahid.

masih menilai tentang diri dan tawakal. jika benar redha Allah itu paling utama. tapi kenapa masih lagi tawar menawar. infaq dari lebihan. dan bukan sebahagian.


tuhan dan rahsia

TUHAN DAN RAHASIA
Ketika aku ditanya tentang hal apa yang ingin aku ketahui dari hidup. Hanya ada satu hal yang ingin aku ketahui. Bukan soal kaya atau miskinku. Siapa jodohku. Bagaimana masa depanku.

Satu hal itu adalah, memaafkankah Tuhan atas segala dosaku? Aku hanya ingin tahu satu hal itu saja. Selebihnya aku tidak perlu. Aku hanya butuh maaf-Nya dalam hidup ini. Sebab aku sudah banyak berlaku salah. Sebab kesalahan itu selalu menghantuiku hingga saat ini. Hendak memilih mati pun, itu sebuah kesalahan. Tuhan melarangku mengakhiri hidupku sendiri.

Tidak mengapa aku lepaskan dunia ini. Asal aku tahu, bahwa Dia memaafkanku. Aku takut aku tidak berkesempatan masuk surganya. Aku takut, kelak di hari penghakiman. Seluruh dosaku diberitakan tanpa dimaafkan satupun.

Setidaknya aku berterima kasih atas kebaikan-Mu. Karena-Mu menutupi seluruh rahasia dan dosa ini. Orang-orang melihatku begitu baik. Bahkan beberapa melihatku diatasnya. Mereka hanya tidak tahu, apa yang aku sembunyikan dari balik pakaian dan tulisan.

Mereka tidak tahu saja bahwa aku mungkin mengalami kehidupan yang tidak pernah mereka bayangkan. Yang akan membuat mereka pergi jauh ketika mengetahuinya. Begitulah cara Tuhan. Aku tahu mudah bagi-Mu memuliakan manusia dan menghinakannya. Kemuliaan dan kehinaan sama-sama ujian.

Dan aku masih tetap sama. Hanya ingin tahu. Memaafkankah Tuhan atas segala kesalahan?

Karya #kurniawangunadi

8 Dec 2014

Sangat sangat merasai
Tanggungjwab melebihi masa yang ada

Panik sangat

5 Dec 2014

Tsabat

Tsabat itu...afakah bermaksud..
Jika dulu kita masih dalam halaqah
Sekarang pun dah dalam halaqah?
Jika dari muda sampai ke tua masih atas jalan dakwah dan tarbiyah?
Dengan menjadi ahli badan jemaah dan membayar yuran tahunan setiap tahun?
Memperjuangkan dakwah dan tarbiyah dalam pembentukan qaidah sulbah. Dari dulu hingga sekarang

Hanya yang sudah mati saja terbukti dia tsabat atau tak..

Kena mati dulu...

Baru tahu kita tsabat atau tak.

3 Dec 2014

Angan-angan

"Dia seolah-olah manusia tanpa nafsu, tanpa keinginan dan tanpa keseronokan dunia. Dia lupa makan minum dan pakaiannya. Bahkan lupa dirinya sendiri kerana mengenangkan makhluk Allah swt. Di dalam hatinya tidak ada dirinya. Yang ada hanyalah makhluk Allah swt (yang menjadi mad'unya). Apa yang dimintanya hanyalah perkara  yang boleh membawa kebaikan kepada manusia kerana dia telah menyerahkan dirinya kepada qada' Allah swt. " Ibid ms 211

Itulah daie contoh.

Itulah sifat orang yang ingin menjadi qaidah sulbah di mana islam hari ini akan dapat dibina

Bagaimana kita masih ada masa memikirkan hal ehwal diri sendiri. Perasaan dan keinginan sendiri. Mengikat diri dengan dakwah. Menikahi dakwah sebelum segala yang lain. Suami pertamanya adalah dakwah. Benar benar menyerahkan diri sebagai infaq untuk islam.

Dimana daieyah itu. Yang jiddiyah. dalam setiap sudut hatinya tiada lain selain dakwah. Di manakah dia.

Dalam diri ini.

Angan angan syurga tertinggi bersama yang telah syahid.

Tetapi mujahadahnya hanya sedikit.

Benarkan pernah wujud daieyah jiddiyah..
Atau hanya anganan

S

Demi Allah, dakwah ini tidak akan berjaya dan sampai ke mana sekiranya kita hanya memberikannya waktu lebihan untuknya, dan kita belum melupaka  diri dan makan minum kita

2 Dec 2014

Bersih

"Jadilah pelita yang menyala di tengah malam yang gelap gelita
Memandu dan terangi manusia kepada hidayah
Cergaslah untuk agamamu dan jangan malas-malas
Kerja dan gerakkan orang yang diam itu
Jika dakwahi, mulakanlah dengan kaum keluargamu
Kerana mereka itu lebih utama dan lebih hampir untuk dinasihati
Allah menyuruh mulai kaum keluarga
Dan selepas itu urusan menjadi mudah"

Walid al-a'zami, diwan al zawabi ms 124

Payah nya menerangi kerana diri belum cukup terang. Allah menyayangi setiap hambaNya, mana mungkin dibiarkan bersama dengan orang yang comot,  malap dan sarat dengan kejahiliahan untuk menjadi pemandu jalan.

Tazkiyatunnafs seorang daie yang pincang..

:)

"Semoga dicintai Allah"

"Same goes to you. Hakikatnya Allah selalu mencintai kita :)"

:)

1 Dec 2014

Potret da'wah

Seseorang menuliskan ini...

Potret Da'wah

Seorang pelukis mengambil berus lukisannya... berhadapan dengannya terbentang sebuah kanvas. Ya, dia akan melukis sesuatu. Dirinya telahpun dikerumuni ratusan manusia yang melihat dengan penuh rasa minat. Semua ternanti-nanti apakah yang bakal dilakarkan; dengan harapan lukisan itu kan memberi satu kesan -  ledakan semangat yang makin pudar.

Itulah sedikit latar suasana di pekan Darul Taqwa. Manusia-manusia disana mencari inspirasi. Tekanan dunia dan arus kehidupan terus menjadikan hari-hari yang cerah, menjadi gelap dan kucar-kacir. Lampu-lampu jalan semuanya tidak lagi berfungsi, rosak barangkali disebabkan penyelenggaraan yang lemah, atau mungkin juga ia tidak lagi menyala hanyalah kerana manusia terlupa di mana suisnya. Kenaikan kos sara hidup, pencemaran luar biasa dan kemarau panjang semuanya menyumbang kepada penurunan mendadak pada kadar kualiti hidup.

Pekan itu seakan menunggu masa untuk ditutup. Kadar kematian sangat tinggi. Mengikut perkiraan, barangkali hanya tiga puluh peratus sahaja anak yang lahir akan terus hidup sehingga umur 25 tahun. Dan barangkali hanya kira-kira 10-15% sahaja daripada kumpulan itu yang akan terus hidup sehingga umur 60 tahun. Populasi pekan Darul Taqwa ada lah beberapa puluh ribu. Tapi daripada angka ini, entah besar mana peratusnya, adalah daripada lingkungan umur 30 tahun kebawah.

Kembali kepada pelukis tadi...
Manusia mengerumuninya kerana mereka mengharapkan satu inspirasi daripadanya
Kehidupan yang terlalu kusam dan memenatkan menyebabkan jiwa menjadi kosong dan berlubang. Badan yang kepenatan, ruh yang kering, senyuman yang melemah, semuanya memerlukan inspirasi. Memerlukan satu 'booster'. Maka mereka berdebar-debar menanti apakah yang akan dikuis-kuis kan oleh tangan sang pelukis tadi

Dalam hati pelukis tadi... tersimpan seribu potret
Fikirannya celaru, potret apakah yang wajar dilukis
Dia sedar peranannya untuk memberi ledakan
Dia sedar manusia kelilingnya seakan lesu, tidak lagi ghairah merancang pembangunan
Apa lagi hanya untuk menyelesaikan masalah lampu tak menyala tiada siapa peduli
Tiada siapa berdiri dan mengambil responsibiliti
Semuanya menunggu... menanti.. seolah-olah Tuhan Yang Maha Kaya akan menurunkan wahyu
Seolah-olah mengharap akan turun Nabi Isa AS untuk menyelesaikan semua masalah mereka..

Pelukis tadi pincang
Apakah dia harus melukis awan-awan syurga
berhias anggur dan permata
untuk memberitahu pada manusia semua
bangunlah, ubahlah sikapmu yang malas dan lemah
supaya nanti kau beroleh syurga
hadiah mahal untuk pejuang yang ikhlas dan kuat

ataupun dia harus melukis neraka
kepanasan api hutomah
bersulam air daripada ainin aniah
Dan hiasan buah-buah tajam dari pohon ad-dhorii'
Supaya timbul rasa takut
Kesedaran untuk segera berubah
Supaya nanti tak diseret ke neraka
dihumban dan diseksa tanpa ada penghujung

Dia masih lagi memegang berus lukisannya
menggerak-gerakkan jari, sambil fikirannya terus berfikir
Bagaimana untuk menginspirasi?
Potensi yang ada pada manusia-manusia ini sangat besar
Kalaulah mereka sedar
Kalaulah mereka bangun dari tidur ini
Dan berhenti menjadi pemalas, dan semakin merasai tanggungjawab dan keutamaan

Pekan ini adalah pekan mereka. Pekan kita.
Mengapa harusnya kau bebankan pada sang pelukis?
Ini semua adalah peranan kita..
Mengapa kau menunggu pelukis untuk memberi inspirasi?
Tolonglah... Pelukis ini pn tidak kurang lemah.. tidak kurang cacat.. Tidak kurang bobrok hatinya..
Dia terasa tertekan.. Mengapa hanya dia yang melukis.. Mengapa hanya dia yang perlu memberi inspirasi...sedangkan dihadapannya ada potensi potensi yang hebat.. mengapa tidak mereka melukis? Mengapa tidak mereka memberi inspirasi? Mengapa mereka hanya menanti..?

Pelukis itu pernah menyepikan diri.. Menyorok dalam alasan.. Supaya tidak perlu melukis..
Tapi ternyata.. period itu adalah period hitam. Seluruh pekan terus bisu tanpa sebarang bunyi. Seolahnya, pekan itu tidak punya ketua.. Manusianya hilang arah tuju.. "Tiada lagi keperluan untuk hidup. Biarlah, kami semua akur untuk tidur.. sehingga pelukis itu pulang.." kata-kata yang terlepas ke telinga sang pelukis.. yang pedih, tajam bahkan terlalu amat menyedihkan..

Pelukis tadi mengesat air matanya.. dan meyakinkan hatinya.. Harapan itu masih ada.. Percayalah.. Ia lalu menanam hasrat.. impian.. Cita-cita
"Aku harus melahirkan lebih ramai pelukis"
Cukup lah aku penat melukis ribuan potret.. Seandainya potret itu hanya dapat memberi makna pada mereka selama beberapa hari atau minggu..
Kerana akhirnya, peranan ini perlu diwarisi.. Disebarkan dan dikukuhkan...

Ya, aku perlukan pelukis. Pelukis yang sanggup berjuang dan mengorbankan kemewahan peribadinya. Kerana aku ingin melukis potret dakwah.
Dengan warna-warni kehidupan

30 Nov 2014

sempurna



"sesuatu keuntungan,
kebaikan,
kenikmatan,
kesempurnaan,

dan kesemuanya
tidak akan diperolehi kecuali
dengan merasakan kesulitan,

dan tidak akan bisa dicapai kecuali
dengan melalui jambatan keletihan"

ibnu Qayyim
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...