10 Jun 2015

melawat



ke belfast minggu lepas
melawat 'seseorang'
banyak belajar sesuatu

12 May 2015

:)

saya berharap sangat saya dapat menulis kembali. ia bukan untuk menghebohkan update diri. diri sendiri bukan siapa-siapa. cuba secebis urat kertas pada sebidah kertas yang luas. lol

konon je. :P

teringat dulu. menulis tentang apa yang berlaku. ia merefleksi. membaca semula pada pandangan kita yang pertama atas sesuatu. kemudian dapat nilai semula diri kita melalui apa yang kita tuliskan

menulis tentang ilmu. ia merefresh apa yang difahami.

menulis melalui hati. ia buat kita refleksi fikrah islam sudah cukup pekat kah ia mengalir dalam diri.

menyaksikan berguguran dan betapa struggle setiap orang untuk teguh berdiri berjalan berlari mahupun duduk atas jalan ini.. bukan mudah.. benarlah kata kata orang..untuk tsabat. kita boleh tsabat. tapi bagaimana untuk sentiasa istiqamah dalam beramal dan mengekalkan fikrah islam dan fikrah dakwah kita dalam diri itu. amat berat dan payah..

setiap orang akan berubah fasa hidup dan setiap apa yangb berlaku adalah yang terbaik. namun, buat lah pilihan yang terbaik...kerana apa yang buruk itu adalah datangnya dari kelemahan kita sendiri!

setelah selesai kuliah. setelah mula bekerja. sedar sedar dah dua tahun berkhidmat. sekejap saja masa berlalu..

sejak habis. Allah tunaikan hajat nak berjalan dengan emak. bonding dengan adik adik. menunaikan umrah.

hari ini rindu baitullah dan tanah haram madinah... sangat....

hari ini genap sebulan satu minggu saya bergelar isteri.

sejauh mana sudah bersyukur?


3 Mar 2015

derhaka dalam taat

salah satu ghurur pada ahli ibadah adalah orang yang sibuk memperbanyakkan ibadahnya tetapi tidak mengislahkan hatinya


30 Jan 2015

27

bercakap tentang tsabat..kadang-kadang ada orang berkara tsabatnya dan hebatnya seseorang itu bilamana ia kekal dalam gerabak dakwah.

tapi bagaimana kita kekal tetapi sebagai seorang yang stagnan

tsabat. sangat subjektif buat ramai orang.

kata seorang syeikh. tsabat itu adalah istiqamah dalam beramal dan berjihad untuk mencapai matlamat. sekalipun matlamat itu masih terlalu jauh dan memakan masa bertahun-tahun hingga menemui Allah dalam keadaan beramal dan berjihad.

tsabat itu bukan lah di nilai secara luaran. tetapi lebih kepada definisi hati.

suka untuk share ayat dalam surah ahzab. perang khandaq.

33:4

Alah tidak menjadikan bagi seseorang dua hati dalam rongganya; dan Dia tidak menjadikan istri-istrimu yang kamu zhihar itu sebagai ibumu, dan Dia tidak menjadikan anak angkatmu sebagai anak kandungmu sendiri.

apa yang di hilight kan di sini bukan kisah zhihar sahabiah khaulah bt tsa'labah tapi tentang

"Allah tidak menjadikan bagi seseorang dua hati dalam rongganya..."

memang tidak ada hati dibahagi dua. atau tiga atau empat untuk sesuatu yang lain selain Allah..

kerana itu mencintai sesuatu kerana Allah...segala yang kita cintai berpunca dari cinta ALlah itu.

perasan je...bila satu ketika dulu satu sosok itu seorang yang kencang atas jalan dakwah..bila berubah fasa ia menjadi semakin perlahan...mungkin atas faktor persekitaran. dahulunya hidup 24 jam bersama akhwat. kini sendirian atau tiada lagi biah solehah yang menguatkan

sibuk dengan dunia. sibuk dengan fasa berkeluarga sibuk dengan hal lain nya menjadikan tarbiyah perkara kedua dan akhirnya hanya sekadar hobi. walhal dahulunya ia ibarat aliran darah. ianya kehidupan dan ianya ibarat kewajipan dalam degupan jantung dan helaan nafas dalam kehidupan

ibarat bila ia tiada. matilah seorang pejuang.

betapa tawakalnya sahabat kepada Allah. dalam keadaan yang sangat sangat menguji. mental fizikal.

dan bertawakallah kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai Pemelihara. (sejauh mana kita mengimani ayat ini)

seorang akhwat berkongsi dalam kisah kaab bila ia ketinggalan dalam perang. rasa terkesan sangat sebenarnya kisah kaab ini sebab macam sangat significant untuk berhenti dan futur. fenomena bila dah lama tak dapat ke program atau usrah atas kesibukan dan atas kekangan dalam proses adaptasi.

jadi malu dan segan untuk kembali. dapat rasa saja dengan perasaan kaab..bukan saja diboikot dengan sahabat malah rasulullah sendiri tidak mahu memandang wajahnya..

sedih. dan bila akhwat sendiri menjauhi dan terasa di hakimi. (suuzzhon)

tapi kaab hanya bertawakal kepada Allah...dan sebab itu sabat itu berbasisnya iman dan hubungan dengan Allah yang bebetul kuat........

dan tiada rongga lain selain satu hati saja....

nangis

ibnu Qayyim berkata: tidak ada yang lebih sulit di dunia melainkan "tsabat" (keteguhan), baik dalam meninggalkan yang dicintai atau mengatasi kessulitan, terutama dalam rentung waktu yg panjang dan di saat menculnya putus asa di kalangan rijalud dakwah. kesemua itu memerlukan bekalan yg cukup utk tabah menempuh jalan yg panjang. bekalan itu adalah tsabat di atas hukum Allah, takdir dan ujianNya sehingga rijalud dakwah mesti membekalkan diri dgn tsabat dan menempuh jln dgn tegar di saat2 kesulitan.

WA



semoga anda tsabat wahai diri sendiri dan selamat ulangtahun yang ke 27. :)

15 Jan 2015

Sen

Ia agak sedih bila sepenuh hati sudah diserahkan cuma tak pandai sertakan dengan spark dan bungaan ia jadi seperti belum cukup sempurna

Agak sedih bila kita tiada apa untuk diberikan lagi.

Yang tinggal hanya kosong.

Harga yang tinggal mungkin hanya sen.

14 Jan 2015

13 Jan 2015

2015

2015

pantas masa berlalu. sudah hampir pertengahan januari. resolusi yang sama setiap tahun

dan

menjadi seperti auf bin haris. seorang sahabat badar.

beliau bertanya kepada rasulullah..

"wahai rasulullah, apakah yang boleh membuatkan Allah tersenyum dan ketawa terhadap hambanya?"

"seseorang yang bergelut dengan musuhnya secara terdedah"

lalu ia mencapamkan baju besi dan mencapai pedang dan terus menghadapi musuh sehingga syahid.

masih menilai tentang diri dan tawakal. jika benar redha Allah itu paling utama. tapi kenapa masih lagi tawar menawar. infaq dari lebihan. dan bukan sebahagian.


tuhan dan rahsia

TUHAN DAN RAHASIA
Ketika aku ditanya tentang hal apa yang ingin aku ketahui dari hidup. Hanya ada satu hal yang ingin aku ketahui. Bukan soal kaya atau miskinku. Siapa jodohku. Bagaimana masa depanku.

Satu hal itu adalah, memaafkankah Tuhan atas segala dosaku? Aku hanya ingin tahu satu hal itu saja. Selebihnya aku tidak perlu. Aku hanya butuh maaf-Nya dalam hidup ini. Sebab aku sudah banyak berlaku salah. Sebab kesalahan itu selalu menghantuiku hingga saat ini. Hendak memilih mati pun, itu sebuah kesalahan. Tuhan melarangku mengakhiri hidupku sendiri.

Tidak mengapa aku lepaskan dunia ini. Asal aku tahu, bahwa Dia memaafkanku. Aku takut aku tidak berkesempatan masuk surganya. Aku takut, kelak di hari penghakiman. Seluruh dosaku diberitakan tanpa dimaafkan satupun.

Setidaknya aku berterima kasih atas kebaikan-Mu. Karena-Mu menutupi seluruh rahasia dan dosa ini. Orang-orang melihatku begitu baik. Bahkan beberapa melihatku diatasnya. Mereka hanya tidak tahu, apa yang aku sembunyikan dari balik pakaian dan tulisan.

Mereka tidak tahu saja bahwa aku mungkin mengalami kehidupan yang tidak pernah mereka bayangkan. Yang akan membuat mereka pergi jauh ketika mengetahuinya. Begitulah cara Tuhan. Aku tahu mudah bagi-Mu memuliakan manusia dan menghinakannya. Kemuliaan dan kehinaan sama-sama ujian.

Dan aku masih tetap sama. Hanya ingin tahu. Memaafkankah Tuhan atas segala kesalahan?

Karya #kurniawangunadi

8 Dec 2014

Sangat sangat merasai
Tanggungjwab melebihi masa yang ada

Panik sangat

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...